Tuesday, April 27, 2010

Harapan

Sambil berehat dan termenung 1 pagi tadi selepas "spot-check" pelajar di asrama saya teringat kata-kata tok wan (datuk) saya satu ketika dahulu, " Ingat kita berasal dari keluarga miskin, datuk nenek kita dahulu hanya tidur atas batang pinang, jika kita hidup senang satu hari nanti jangan lupakan orang susah, hati mereka jangan dimainkan, sebab orang susah akan buat apa yang disuruh untuk mendapat sesuap makanan."

Saya merasakan perkataan yang diucapkan itu memang benar. Orang susah apabila disuruh untuk membuat sesuatu akan diberikan upah, mereka akan berusaha untuk menyelesaian tugas berkenaan.

Apa yang dipersoalkan ialah selalunya orang susah atau miskin akan menjadi tumpuan dalam sesuatu pilihanraya. Pemeimpin besar selalu menjanjikan sesuatu kepada orang miskin. Tetapi adakah benar-benar jujur untuk membantu warga miskin berkenaan.

Saya bimbang kerana orang miskin tetap akan mengikuti golongan yang memberikan harapan kepada mereka. Jangan hampa harapan itu.

Pemimpin kena dan sepatutnya membantu masyarakat yang memerlukan sesuatu, tetapi selalunya pengistiharan untuk membantu orang susah dan miskin dibuat pada masa pilihanraya dan dihebohkan. Adakah ini yang patut dilakukan oleh pemerintah yang baik?

Janji yang dibuat mesti ditunaikan dan jangan biarkan harapan golongan yang mengharapkan sesuatu dari penjanji hancur.

Harapan mereka mesti dipenuhi.

No comments:

Post a Comment